Arsip Tag: penerapan batu alam

21 Penerapan Batu Alam Untuk Desain Interior Rumah

Penerapan Batu Alam – Semua jenis batu alam dapat diaplikasikan untuk interior rumah, baik dinding, lantai, pagar, dan lain-lain. Namun, khusus untuk kamar mandi disarankan menggunakan batu alam yang tidak mudah menyerap air. Jika batu alam mudah menyerap air maka akan mudah kotor, berlumut, dan berjamur. Selain itu, penggunaan batu alam berpori sulit dibersihkan. Kalaupun terpaksa, semakin lama permukannya akan semakin terkikis.

Penggunaan batu alam untuk interior rumah berfungsi sebagai pembeda, penyejuk, penyeimbang, dan pemberi efek lunak pada ruangan yang terkesan monoton. Jarang ditemui ruang interior yang secara keseluruhan menggunakan batu alam. Selain membuat tampilan menjadi jenuh, ruangan-ruangan juga akan tampak berdebu karena ada beberapa jenis batu alam yang sifatnya dapat menyedot debu, misalnya batu candi.

21 Contoh Penerapan Batu Alam Untuk Interior Rumah

Klasik dan Modern Eropa

penerapan batu alam
penerapan batu alam – 1

Desain café ini terkesan klasik, ala Eropa modern. Kesan itu muncul karena kombinasi warna gelap dan terang. Warna gelap berasal dari dinding dan perabot sajian di sepanjang sisi café. Gelas-gelas dan benda lain diletakkan ambalan yang menggantung pada dinding batu alam. Dinding bermaterial batu andesit ini di finishing graver Europen. Adanya lampu downlight di dinding dan ambalan menambah suasana hangat dan nyaman.

Dinding Palimanan

penerapan batu alam
penerapan batu alam – 2

Ruang tamu sebagai ruang menerima tamu mesti dibuat senyaman mungkin. Desain dan perabot ruang tamu dapat menggambarkan kepribadian pemilik rumah. Pemilik rumah ini, seakan tidak puas dengan dinding bercat kuning. Ia pun mengkombinasikan tatanan acak batu palimanan pada dinding. Kemudian ini menempelkan lukisan cokelat kemerahan, kontras dengan warna dinding, sehingga penampilan ruang tamu pun menjadi lebih berestetika.

Ruang Tamu Berparas

penerapan batu alam
penerapan batu alam – 3

Ruang tamu ini nyaris seratus persen menggunakan material alam, terutama kayu. Kesan hangat dan nyaman sangat terasa ketika duduk di kursi anyaman rotan. Villa atau rumah yang berada di pegunungan atau perbukitan cocok mengaplikasikan konsep desain ruang tamu ini. Penggunaan batu paras jogja sangat tepat untuk ruang tamu yang didominasi oleh furniture dan lantai berwarna gelap. Selain batu paras jogja, bisa juga mengaplikasikan jenis batu yang lainnya seperti batu palimanan dan batu paras kebumen.

Menyejukkan Ruang Keluarga

penerapan batu alam
penerapan batu alam – 4

Ruang keluarga membutuhkan suasana homey atau hangat agar anggota keluarga betah beraktivitas. Oleh karena itu, dianjurkan menggunakan elemen yang menciptakan suasana santai dan akrab. Menciptakan suasana itu dapat melalui pengolahan dinding batu alam. Dinding di belakang TV pada ruang keluarga ini mengaplikasikan pemasangan pola susun sirih batu templek hingga batas lantai 2. Agar dinding batu templek lebih unik, ditempelkan dua buah boneka manusia yang sedang terbang layaknya seorang peri.

Susun Sirih yang Menggoda

penerapan batu alam
penerapan batu alam – 5

Dinding di samping tangga terkadang sering terabaikan. Padahal jika diberi perlakuan dengan baik akan dapat terlihat lebih menarik. Biasanya area ruang tangga dihiasi oleh lukisan, foto anggota keluarga, hingga berbagai piagam penghargaan. Namun, ada pula yang dihiasi dengan batu alam seperti dinding rumah berikut ini. Rumah berlantai dua ini menggunakan batu templek susun sirih yang seolah-olah seirama dengan alur kayu dan arah tangga, sehingga tampak menyatu, walaupun berbeda warna dan bahan.

Galeri Batu Alam

penerapan batu alam
penerapan batu alam – 6

Bagi seniman, tentunya akan mendesain rumah bak galeri pertunjukan seni, misalnya patung, lukisan, dan lain-lain. Desain seperti ini menggunakan batu alam. Begitu pula seseorang yang menyukai keindahan batu alam. Dinding rumah ini menggunakan batu templek hingga Sembilan puluh persen dari total dinding. Agar muncul kemegahan batu maka dipasang lampu sorot yang mengarah ke atas. Ketika lampu dinyalakan, rumah ini tampak layaknya sebuah galeri batu alam.

Batu Paras yang Menyita Perhatian

penerapan batu alam
penerapan batu alam – 7

Semakin luas ruang interior, maka akan semakin pula untuk didesain. Namun, itu tidak sepenuhnya benar karena pemilik rumah berikut ini jeli dalam memanfaatkan uniknya batu paras sebagai desain interior. Walaupun bukan dinding utama, tetapi pasangan susun sirih batu paras ini terlihat unik. Jika diamati, susun sirih terdiri dari dua lapisan yang berselang-seling. Lapisan pertama batu paras rata mesin, kemudian lapisan kedua batu paras rata alam. Keunikan pasangan batu paras ini terlihat lebih maksimal ketika disorot oleh lampu dari atas ke bawah. Gentong berisi ranting pohon kering, mencairkan kesan kaku pada dinding batu paras.

Dinding Batu Candi

penerapan batu alam
penerapan batu alam – 8

Batu candi merupakan batuan yang sering digunakan untuk bangunan candi. Namun, saat ini batu candi banyak diaplikasikan untuk mempercantik tampilan rumah, baik eksterior maupun interior. Dinding ini menggunakan batu candi ukuran 15 cm x 15 cm yang disusun bata. Untuk menghilangkan kesan kaku, penghuni rumah memajang sebuah lukisan dan hiasan burung dari besi berwarna keemasan.

Menciptakan Ombak di Dinding

penerapan batu alam
penerapan batu alam – 9

Marmer bandung jarang digunakan untuk mempercantik bangunan. Selain bukan eranya, ketersediaannya pun terbatas, sehingga sangat sulit menemukannya di pasaran. Jika ada, harganya relative lebih mahal. Dinding ini menggunakan batu marmer bandung yang disusun bata. Masing-masing kelompok pemasangan batu yang disusun timbul-tenggelam terdiri dari 24 potong batu. Pola timbul-tenggelam seirama dengan arah tangga yang terlihat seperti gelombang air.

Baca Juga: Macam – Macam Pola Pemasangan Batu Alam yang Dapat Menginspirasi Anda

Kesan Unik Pola Acak

penerapan batu alam
penerapan batu alam – 10

Penilaian orang awam untuk desain lantai yang menggunakan batu sandstone susun acak ini mungkin sama, yaitu “berantakan”. Namun, dilihat dari fungsi sebagai showroom atau galeri suatu produk, hal ini sah-sah saja. Lalu bagaimana jika diterapkan di rumah tinggal? Pola pemasangan acak biasanya diterapkan pada bidang vertikal, seperti dinding. Namun, dapat pula diterapkan pada lantai rumah, tetapi ada batasannya. Pola acak dapat diaplikasikan di lantai yang berukuran terbatas, seperti teras dan carport.

Lantai Bergelombang

penerapan batu alam
penerapan batu alam – 11

Berikut ini desain interior sebuah resort dan restoran di Bogor. Namun, tidak ada salahnya sebagai inspirasi rumah tinggal. Beberapa keunikan dari interior yang mengadopsi gaya Bali ini adalah lantai batu templeknya. Permukaan yang tidak rata membuat lantai seolah-olah bergelombang, tetapi kuat untuk dipijak. Agar tidak terlihat gelap dan monoton, beberapa lantai dicat kuning persegi menuju satu titik.

Lantai Catur

penerapan batu alam
penerapan batu alam – 12

Sekilas, ruang makan ini mengadopsi arsitektur Bali. Itu tergambar dari pola pemasangan lantai yang mirip papan catur khas pulau dewata. Lantai terdiri dari batu candi (hitam) dan batu paras (putih). Seringnya terinjak oleh orang yang berlalu lalang membuat batu paras yang asalnya putih menjadi tampak kusam dan kotor. Selain itu, nuansa Bali pada restoran ini juga terlihat dari aksesori paying yang berada di sudut dengan tiang-tiang penyangga atap restoran.

Beralaskan Andesit

penerapan batu alam
penerapan batu alam – 13

Desain restoran sederhana tetapi tetap nyaman. Material kayu dan batuan alam menunjukkan restoran ini bernuansa natural. Meja dan kursi pun dari kayu. Lantai pada bangunan rumah makan ini terbuat dari susunan batu andesit. Batu andesit disusun diagonal yang setiap 4 m dibatasi oleh pasangan batu koral sikar (alor hitam). Batu andesit memang cocok untuk lantai. Selain kuat, batu andesit juga bertekstur kasar sehingga tidak mudah berlumut.

Kerja Sama di Kamar Mandi

penerapan batu alam
penerapan batu alam – 14

Bak showroom batu alam, kamar mandi ini sebagian besar menggunakan batu alam untuk bahan pelapis. Batu andesit diaplikasikan pada dinding dan lantai. Sementara batu koral putih digunakan untuk lantai di area shower atau pancuran. Kamar mandi terlihat luas karena dinding terpasang batu andesit susun sirih. Sementara lantai menggunakan batu andesit rata alam kasar, sehingga tidak licin dan tidak akan terpeleset.

Kamar Mandi Berlantai Mozaik

penerapan batu alam
penerapan batu alam – 15

Kamar mandi ini terdiri dari WC, washtafel, dan bak mandi. Antara WC dan bak mandi terpisah oleh tirai antiair. Sementara itu, di antara washtafel dan area mandi dibatasi dinding yang juga berfungsi sebagai “lemari”. Lantai menggunakan mozaik batu alam, sehingga terkesan luas. Sementara dinding area mandi menggunakan batu andesit. Hampir sebagian desain kamar mandi yang menggunakan material batu alam mengaplikasikan batu bertekstur kasar untuk lantainya. Tujuannya agar lantai tidak licin.

Hitam, Siapa Takut?

penerapan batu alam
penerapan batu alam – 16

Hitam, mungkin itu tema kamar mandi bernuansa alam ini. Penggunaan batu templek hitam yang disusun acak mesin menjadi point of interest. Shower bercat hitam dipasang pada bidang putih agar mudah dibedakan dengan dinding kamar mandi. Pada bagian kiri bathtub terdapat rak yang juga dilapisi batu templek. Untuk menghilangkan kesan kaku, pijakan sebelum bathtub terbuat dari kayu. Secara keseluruhan, efek batu alam di dinding kamar mandi menambah udara lebih dingin dan sejuk.

Paras Kebumen Melawan Arus

penerapan batu alam
penerapan batu alam – 17

Opini mengenai hanya batu bertekstur keras dan tidak berpori yang dapat melapisi dinding kamar mandi, terelakkan oleh seorang desainer kamar mandi yang satu ini. Batu paras kebumen yang notabene batu berpori, ternyata diaplikasikan 80% dari total luas dinding. Pemilik rumah tidak khawatir menggunakan batu paras kebumen karena lantai area mandi menggunakan batu brojol. Penggunaan batu brojol dapat mengurangi percikan air yang timbul saat mandi.

Semakin Betah di Toilet

penerapan batu alam
penerapan batu alam – 18

Umumnya toilet menggunakan keramik warna biru, hijau, atau warna lembut yang berkesan sejuk. Namun, toilet ini bernuansa hangat dan akrab, sehingga membuat betah penggunanya. Dinding dan lantai menggunakan batu pacitroso yang dipasang diagonal. Tak lupa hiasan kupu-kupu yang ditempel pada batu pacitroso ikut “memeriahkan” suasana kamar mandi.

Washtafel Berparas Jogja

penerapan batu alam
penerapan batu alam – 19

Gaya etnik sangat kental pada washtafel berikut ini. Penggunaan material kayu dan batu mendominasi desain washtafel hingga 90%. Batu paras jogja melapisi dinding tempat merekatnya washtafel. Tiang washtafel menggunakan kayu yang dibentuk mengerucut ke arah bawah.

Batu Koral yang Menyala

penerapan batu alam
penerapan batu alam – 20

Sebagai tempat mencuci tangan, desain washtafel biasanya 100% sudah jadi. Namun, untuk desain washtafel yang satu ini sungguh menarik perhatian. Meja washtafel didesain melayang, sehingga bagian bawahnya diisi oleh batu koral putih dan alor hitam. Batu koral putih dan alor hitam diberi pencahayaan sehingga terkesan menyala menyerupai perapian.

Mozaik Dinding Warna Biru

penerapan batu alam
penerapan batu alam – 21

Kamar mandi ini merupakan kamar mandi kering. Hampir keseluruhan materialnya menggunakan batu alam, baik dinding dan lainnya. Dinding bernuansa biru ini disusun dengan pola mozaik. Dinding ini diberi alur atau nat putih antara batu satu dengan yang lain agar tercopta pola dan jelas terlihat batasnya. Di hadapan kloset sengaja diletakkan batu bertekstur kasar agar tidak licin dan terpeleset. Sementara di sekeliling batu persegi bertekstur kasar tersebut terdapat taburan batu koral putih. Batu-batu ini sebagai pemanis kamar mandi.